be careful of what you want because you want to get it

Thursday, 1 March 2012

Pentingnya Keyakinan !


Assalamualaikum w.b.t readers~
aku ada nak kongsi sebuah crita zman dulu...moga kita semua dpt amek pgjaran dari cerita ni~
Di antara orang-orang yang menuntut ilmu daripada Nabi Musa a.s terdapat dua orang yang berbeza perwartakan mereka, Salah seorang darinya adalah seorang ahli ibadah
Dia sangat rajin belajar dan mengamalkan apa yang dipelajarinya.
Seorang lagi dikenali sebagai penjahat. Dia juga mengamalkan apa yang dipelajarinya

dari Nabi Musa a.s tetapi tidak bersungguh - sungguh. Kejahatannya melebihi amal kebaikannya.
Suatu hari,ahli ibadah itu meninggal dunia. Nabi Musa a.s mendapat berita bahawa dia tergolong dalam ahli Neraka. Nabi Musa a.s merasa hairan kerana ini tidak menggambarkan amalannya ketika di dunia. Beberapa hari kemudian , penjahat itu pula meninggal dunia. Nabi Musa a.s dapat tahu penjahat itu termasuk penghuni Syurga. Ini menambahkan kehairanan Nabi Musa a.s.
Oleh itu, Nabi Musa a.s mengambil keputusan untuk pergi kedua-dua rumah orang tua tersebut, untuk mengetahui apakah ada amalan-amalan yang menyebabkan nasib mereka berbeza.
Lalu Nabi Musa a.s pergi ke rumah abid itu. Dia bertanya kepada isteri ahli ibadah itu," apakah amalan suamimu yang sering dilakukan olehnya ketika dia masih hidup dahulu?"

wanita itu menjelaskan,"wahai Nabi Allah, tuan juga mengetahui bahawa dia seorang yang sangat rajin beribadah".
Nabi Musa bertanya lagi," adalah lain-lain yang menjadi amalannya?" Wanita itu menjawab," Sebelum tidur pada setiap malam dia akan mengucapkan : Alangkah baiknya kalau apa yang diajarkan oleh Nabi Musa itu semuanya benar."
Setelah mendengar penjelasan iateri ahli ibadah itu, barulah Nabi Musa memahami kedudukan yang sebenar. Kemudian Nabi Musa pergi ke rumah penjahat itu pula.
Nabi Musa pun meminta isteri penjahat itu menceritakan amalan suaminya ketika masih hidup. Isterinya mengatakan " Wahai Nabi Allah,tuan lebih mengetahui siapa suamiku. Amalan kejahatannya melebihi amalan kebaikannya. Nabi Musa bertanya lagi "Pasti ada amalan- amalan lain yang dilakukan oleh suamimu?"
Isteri penjahat itu menceritakan,"Ya , pada setiap malam sebelum tidur dia akan membaca: La ilaha illallah walhamdulillah,sebagaimana yang diajarkan oleh tuan."
Kini mengertilah Nabi Musa mengapa penjahat itu digolongkan sebagai penghuni Syurga. Penjahat itu bernasib baik kerana ikhlas dan yakin dengan amalannnya.
Namun imannya lemah tidak mampu melawan godaan syaitan dan hawa nafsu yang sentiasa mengajak ke arah kejahatan. Dia juga mempunyai satu kelebihan iaitu sentiasa mrngucapkan La ilaha illallah - tiada Tuhan melainkan Allah.
Berbeza dengan ahli ibadah itu yang telah menerima nasib yaang buruk. Walaupun dia banyak beribadah namun di hatinya terselit perasaan ragu terhadap apa yang diamalkannya. Dia tidak yakin akan apa yang dilakukannya,oleh itu amala
nnya tidak diterima oleh Allah.
Kisah ini meningatkan kita supaya sentiasa yakin dalam beramal.dan tidak semua amalan yang zahir ketika di dunia itu menggambarkan nasibnya di Akhirat~ wallahuaklam



No comments:

Post a Comment

cer comment ckit
buleyh den baikinyo